Trademark Indonesia: Buat Merek Dagang Yang Bagus

Apakah amal adalah nama rumah tangga atau permulaan yang inovatif, seperti bisnis biasa lainnya, ia perlu memikirkan mereknya.

Jika amal akan diluncurkan, pencarian merek dagang diinginkan. Ketika usaha baru dimulai, ada begitu banyak yang harus dilakukan dan dipikirkan sehingga terkadang izin nama diabaikan. Akibatnya, beberapa orang yang tidak beruntung menerima surat ‘berhenti dan berhenti’ yang meminta mereka untuk berhenti menggunakan nama mereka. Jadi, mereka harus memulai kembali dengan identitas yang benar-benar baru, situs web baru, kartu nama baru, materi pemasaran baru, dll.

Trademark Indonesia

Izin nama melibatkan pencarian Trademark Indonesia merek dagang untuk memeriksa apakah ada merek yang identik atau serupa dan bertentangan yang sudah terdaftar. Badan amal mungkin juga ingin mencari nama merek serupa dengan asosiasi yang bertentangan dengan tujuan badan amal. Misalnya, jika sudah ada pendaftaran dengan nama yang mirip oleh perusahaan tembakau, maka badan amal tersebut mungkin ingin mempertimbangkan kembali apakah akan menggunakan nama tersebut untuk rumah sakit bagi pasien kanker.

Penelusuran merek dagang

Mengingat potensi risikonya, masuk akal untuk melakukan penelusuran merek dagang sebelum menggunakan nama baru. Badan amal tidak dapat membayar proses hukum yang mahal atau perubahan merek jika undang-undang merek dagang diabaikan. Memastikan bahwa mereka mengambil langkah untuk melindungi merek pada tahap awal adalah langkah cerdas menuju keamanan jangka panjang dan kesuksesan merek. Jadi, kunci untuk amal apa pun adalah mengelola perlindungan merek pada tahap awal untuk menghindari pengeluaran yang mahal di kemudian hari.

Apa yang bisa didaftarkan? Mengambil jalan pintas dalam pemasaran dengan mengadopsi nama deskriptif membawa risiko bahwa nama tersebut tidak dapat dijadikan merek dagang. Hanya nama merek khusus yang boleh dijadikan merek dagang. Jadi, dalam memilih nama perlu ditemukan keseimbangan antara yang menunjukkan apa yang dilakukan amal, dan yang unik.

Salah satu alasan utama organisasi beralih menggunakan akronim seperti WWF alih-alih nama lengkap – World Wildlife Fund – adalah agar dapat merek dagang apa yang seharusnya menjadi nama yang terlalu deskriptif. Namun, karena daftar merek dagang menjadi semakin berantakan, banyak akronim akan diambil, dan solusi yang lebih sulit mungkin perlu ditemukan untuk mengatasi masalah nama yang terlalu deskriptif dari badan amal tersebut.

Amal yang dimulai dengan nama yang khas akan memiliki keunikan yang merupakan ciri khas dari nama merek yang mudah diingat. Merupakan praktik yang baik untuk mendaftarkan nama sebagai merek dagang tepat pada permulaan kehidupan amal, karena jauh lebih mudah pada tahap itu untuk membuat penyesuaian nama jika perlu sebelum amal didirikan dengan identitas tertentu.

Merek dilindungi

Sifat teritorial merek dagang. Merek dilindungi di area di mana badan amal mendaftarkan merek dagangnya. Awalnya, sumber daya mungkin tidak meluas ke lebih dari merek dagang negara setempat, tetapi seiring berjalannya waktu amal itu didirikan, pendaftaran di negara lain di mana ia aktif harus diberikan.

Badan amal dengan asosiasi dan operasi yang kuat di negara yang kurang berkembang secara ekonomi – di mana ketergantungan pada merek akan menjadi sangat kuat – akan merasa lebih mahal untuk melindungi mereka karena mereka mungkin bukan bagian dari sistem Madrid, yang membuatnya sangat hemat biaya untuk mengajukan untuk perlindungan di sejumlah negara di seluruh dunia dalam satu aplikasi berdasarkan aplikasi nasional.

Merek penting Meskipun amal beroperasi untuk memenuhi kebutuhan sosial daripada menghasilkan keuntungan bagi pemiliknya, perlindungan merek sama pentingnya bagi organisasi nirlaba. Merek tersebut akan mengkomunikasikan pesan amal, mempromosikan layanannya ke pasar dan, tentu saja membantu mengumpulkan dana. Merek dagang adalah sarana par excellence untuk melindungi merek, karena tidak ada hak cipta atas nama belaka.

Produk Bermanfaat Sebaiknya di Urus di Trademark Indonesia

Merek dagang terdaftar yang Anda putuskan akan mewakili perusahaan Anda dan produk yang Anda hasilkan. Setelah Anda mendaftarkan merek dagang Anda, itu harus dikelola. Alasannya adalah bahwa perusahaan Anda telah meluangkan waktu, uang, dan upaya untuk membangun reputasi merek dagang tersebut. Simbol atau kumpulan kata itu mewakili apa yang diperjuangkan perusahaan Anda.

Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan merek dagang terdaftar Anda. Anda bisa menjual lisensi, menggadaikannya, dan pertama-tama Trademark Indonesia Anda harus memasarkannya.

Memasarkan merek dagang penting agar publik mulai menghubungkan simbol baru ini dengan perusahaan dan atau produk Anda. Ini dilakukan dengan selalu menempatkan logo atau merek dagang ini di semua literatur dan iklan yang diproduksi atau disponsori oleh perusahaan Anda. Untuk eksposur lokal, banyak perusahaan terlibat dalam acara amal di mana logo atau merek dagang baru terpampang di mana-mana.

Setelah Anda menetapkan merek dagang Anda di pasar, kemungkinan untuk menjual lisensi dapat terjadi. Agar perusahaan menjual produk Anda atau memproduksinya, mereka harus terlebih dahulu memperoleh lisensi. Ini adalah pendapatan yang akan ditambahkan ke margin keuntungan perusahaan.

Merek dagang yang kuat dan terkenal juga dapat menggadaikan untuk nilai yang dimilikinya. Dalam banyak kasus, merek dagang dapat digunakan sebagai jaminan atas pinjaman dari lembaga keuangan. Meskipun benar bahwa pemegang hipotek memegang hak hingga pinjaman dilunasi, Anda masih dapat menggunakannya pada produk atau layanan Anda.

Setelah Anda memiliki merek dagang Anda, merek itu bukan milik Anda selamanya kecuali Anda memperbarui pendaftarannya setiap 10 tahun. Ini harus dilakukan sebelum tanggal ulang tahun yang telah diberikan kepada merek dagang asli Anda. Jika kebetulan Anda lupa, Anda punya waktu satu tahun untuk memulihkan merek dagang terdaftar Anda. Ini jika tidak ada orang lain yang mengajukan aplikasi sebelum Anda melakukannya.

 

Diarsipkan Dari WebArchive